Pertanyaan yang perlu ditanyakan dalam Wawancara Kerja

Ringkasan. Kesempatan untuk mengajukan pertanyaan di akhir wawancara kerja adalah kesempatan yang tidak ingin Anda sia-siakan. Ini adalah kesempatan untuk terus membuktikan diri dan mencari tahu apakah suatu posisi cocok untuk Anda. Dalam bagian ini, penulis mencantumkan contoh pertanyaan... more

"Jadi, apakah Anda punya pertanyaan untuk saya?"

Ketika Anda mencapai titik ini dalam wawancara kerja - di mana pewawancara selesai dengan pertanyaan mereka dan membuka lantai - Anda tidak ingin lengah. Penting untuk memiliki rencana tentang bagaimana Anda akan merespons, dan daftar pertanyaan khusus untuk peluang itu.

Tetapi jenis pertanyaan apa yang sebenarnya harus Anda tanyakan? Dan apakah ada yang harus dihindari? Saya meminta saran kepada dua pakar wawancara kerja: Art Markman, seorang profesor di University of Texas di Austin dan penulis Bring Your Brain to Work, dan John Lees, ahli strategi karir yang berbasis di Inggris dan penulis How to Get a Job You Cinta. Berikut adalah rekomendasi mereka tentang cara mendekati bagian wawancara ini dan contoh pertanyaan yang mereka lihat berhasil dalam praktik.


Fokus pada dua tujuan.

Anda mungkin menganggap bagian wawancara ini sebagai kesempatan Anda untuk menilai organisasi dan apakah Anda benar-benar ingin bekerja di sana, dan itu benar. Salah satu tujuan Anda adalah menggunakan pertanyaan-pertanyaan ini untuk membantu Anda menentukan apakah kesempatan ini tepat untuk Anda, kata Markman.

Namun, wawancara belum berakhir, dan Anda masih ingin menunjukkan bahwa Anda adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu, kata Lees. Jadi, tujuan Anda yang lain adalah terus membuktikan bahwa Anda cocok untuk peluang tertentu. Lees menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti, "Saya memiliki beberapa pertanyaan, tetapi sebelum saya bertanya, dapatkah saya mengatakan satu hal?" Itu akan memberi Anda kesempatan untuk menyampaikan pesan penting tentang kesesuaian Anda untuk pekerjaan itu. Bahkan, sebelum wawancara, Anda harus “memutuskan terlebih dahulu tentang dua atau tiga pesan yang ingin Anda sampaikan,” kata Lees, dan jika Anda belum dapat menyampaikan poin-poin tersebut sebagai jawaban atas pertanyaan yang Anda ajukan. bertanya sejauh ini, Anda harus melakukannya sekarang. Kemudian, Anda dapat melanjutkan ke pertanyaan Anda.


Personalisasi pertanyaan Anda.

Bagaimana Anda mengungkapkan pertanyaan Anda adalah penting. Daripada menggunakan bahasa umum, Anda ingin mengajukan pertanyaan seolah-olah itu berkaitan dengan Anda secara khusus. Misalnya, alih-alih "Seperti apa hari-hari biasa?" Anda ingin bertanya "Seperti apa hari-hari biasa bagi saya dalam peran ini?" Itu akan memungkinkan manajer perekrutan untuk mulai melihat Anda dalam peran tersebut. Menurut Lees, ini adalah "trik psikologis yang hebat" karena "segera setelah mereka memvisualisasikan Anda melakukan pekerjaan itu, sulit untuk melepaskan citra itu."

Bangun percakapan Anda.

Anda juga ingin mengetahui apa yang terjadi dalam wawancara sejauh ini. Ajukan pertanyaan yang membangun dari apa yang Anda dan pewawancara telah diskusikan. Anda mungkin ingin menindaklanjuti proyek yang mereka sebutkan akan Anda kerjakan, atau tanggung jawab yang tidak Anda lihat dalam deskripsi pekerjaan. Kuncinya adalah membuat bagian wawancara ini terasa seperti kelanjutan percakapan.

Pertanyaan yang perlu ditanyakan dalam Wawancara Kerja

Contoh Pertanyaan untuk Ditanyakan di Akhir Wawancara Kerja

Berikut adalah kategori pertanyaan yang ingin Anda pertimbangkan dalam daftar terorganisir, bersama dengan contoh dari masing-masing pertanyaan yang dapat Anda sesuaikan.

Pertanyaan tentang pekerjaan tertentu

  • Apa harapan Anda untuk saya dalam peran ini?
  • Apa hal terpenting yang harus saya capai dalam 90 hari pertama?
  • Seperti apa proses tinjauan kinerja di sini? Seberapa sering saya akan ditinjau secara resmi?
  • Metrik atau sasaran apa yang akan digunakan untuk mengevaluasi kinerja saya?
  • Apa proyek paling cepat yang akan saya ambil?
  • Berapa lama sebelum saya akan… [bertemu dengan klien, bertanggung jawab atas akun saya sendiri, berinteraksi dengan departemen lain, dll.]?

Pertanyaan tentang tim

  • Jenis keterampilan apa yang hilang dari tim yang ingin Anda isi dengan karyawan baru?
  • Apa tantangan terbesar yang mungkin saya hadapi di posisi ini?
  • Apakah Anda mengharapkan tanggung jawab utama saya dalam posisi ini berubah dalam enam bulan ke depan hingga satu tahun?
  • Bisakah Anda memberi tahu saya tentang tim yang akan saya tangani?
  • Dengan siapa saya akan bekerja paling dekat? Dengan departemen atau unit lain apa saya akan berinteraksi?
  • Bisakah Anda memberi tahu saya tentang laporan langsung saya? Apa kekuatan mereka dan tantangan terbesar tim?

Pertanyaan untuk calon bos Anda

Jika pewawancara adalah bos Anda, Anda juga ingin mengajukan pertanyaan seperti ini.

  • Berapa lama Anda berada di perusahaan?
  • Berapa lama Anda menjadi manajer?
  • Apa bagian favorit Anda bekerja di sini?

Pertanyaan tentang perusahaan

Satu catatan penting di sini: Jangan menanyakan hal-hal yang dapat Anda temukan dengan mudah dengan pencarian Google cepat (lebih lanjut tentang ini di bagian “Pertanyaan yang Harus Dihindari”).

  • Apa tujuan saat ini yang menjadi fokus perusahaan, dan bagaimana tim ini bekerja untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut?
  • Apa yang paling membuat Anda bersemangat tentang masa depan perusahaan?
  • Bagaimana Anda menggambarkan nilai-nilai perusahaan?
  • Bagaimana perusahaan berubah selama beberapa tahun terakhir?
  • Apa kompiada rencana untuk pertumbuhan dan perkembangan?

Pertanyaan tentang budaya

Lees memperingatkan bahwa Anda harus menjawab pertanyaan tentang budaya perusahaan dengan sebutir garam. Sangat tidak mungkin pewawancara akan keluar dan memberi tahu Anda bahwa budaya itu tidak ramah, atau bahkan beracun. Itu sebabnya pertanyaan seperti #22 di bawah ini dapat membantu. Mereka memahami budaya perusahaan tanpa secara eksplisit menanyakannya dan dapat “membantu Anda mengungkap elemen tak terduga tentang tempat kerja baru Anda yang potensial,” kata Markman.

  • Bagaimana Anda biasanya mempekerjakan karyawan?
  • Jika posisinya akan jauh, tanyakan secara spesifik tentang bagaimana karyawan jarak jauh diintegrasikan ke dalam budaya perusahaan, saran Markman.
  • Apa yang biasanya mengejutkan karyawan baru setelah mereka mulai?
  • Apakah ada sesuatu yang harus saya baca sebelum memulai yang akan membantu saya memiliki pemahaman yang sama dengan rekan kerja saya?

Mengajukan pertanyaan ini tidak hanya menandakan minat Anda pada posisi itu, tetapi juga menunjukkan bahwa Anda ingin memiliki "referensi budaya yang sama dengan orang-orang yang akan bekerja dengan Anda," kata Markman.

  • Apa tradisi kantor favorit Anda?
  • Apa yang biasanya Anda dan tim lakukan untuk makan siang?
  • Apakah Anda pernah melakukan joint event dengan departemen atau tim lain?
  • Apa yang berbeda tentang bekerja di sini daripada di tempat lain Anda pernah bekerja?
  • Bagaimana perusahaan berubah sejak Anda bergabung?

Pertanyaan tentang pengembangan profesional, jalur karier, dan peluang masa depan

banyak orang mengatakan sangat penting untuk memahami seperti apa pertumbuhan dan pengembangan karir dalam pekerjaan itu. Anda ingin memastikan bahwa Anda dapat melihat diri Anda tidak hanya dalam peran yang saat ini Anda lamar, tetapi bahwa ada jalur karier di organisasi yang Anda sukai.

  • Peluang pembelajaran dan pengembangan apa yang akan saya miliki dalam peran ini?
  • Bagaimana tim tempat saya akan terus berkembang secara profesional?
  • Apakah ada contoh jalur karir yang dimulai dengan posisi ini?
  • Apa jalur karir umum di departemen ini?
  • Bagaimana promosi biasanya ditangani?
  • Ke mana karyawan yang sukses pindah?

Pertanyaan penutup

  • Apa yang saya tidak meminta Anda bahwa saya harus?
  • Apakah ada hal lain yang bisa saya berikan kepada Anda yang akan membantu?
  • Apakah ada yang saya klarifikasi untuk Anda tentang kualifikasi saya?
  • Apa langkah selanjutnya dalam proses perekrutan?

Pertanyaan yang Harus Dihindari

Berikut adalah beberapa contoh hal yang tidak boleh ditanyakan di akhir wawancara Anda:

  • Berapa gaji awal?
  • Bisakah Anda memberi tahu saya tentang asuransi kesehatan Anda?
  • Apa kebijakan cuti berbayar Anda?

Anda ingin menghindari bertanya tentang gaji dan tunjangan terlalu dini dalam proses, saran Lees. “Kamu tidak dalam posisi untuk bernegosiasi dengan baik karena kamu masih berada di wilayah yang tidak diketahui. Waktunya membicarakan gaji adalah setelah mereka jatuh cinta padamu,” jelasnya. Tetapi bagaimana jika pewawancara bertanya tentang persyaratan gaji Anda? Video ini menawarkan kiat bermanfaat tentang cara menavigasi pertanyaan rumit itu:

Anda juga harus menghindari mengajukan pertanyaan yang mencoba untuk menutup kesepakatan. (“Jadi, apakah saya punya pekerjaan itu?”) Anda tidak ingin terdengar sombong atau seperti tidak menghargai proses wawancara perusahaan.

Juga jangan menanyakan sesuatu yang bisa Anda temukan dalam penelitian Anda sebelumnya — dan Anda pasti harus melakukan penelitian tentang pekerjaan dan perusahaan sebelumnya!


Kesempatan untuk mengajukan pertanyaan ini adalah kesempatan yang tidak ingin Anda sia-siakan. Ini adalah kesempatan untuk terus membuktikan diri dan mencari tahu apakah pekerjaan ini cocok untuk Anda. Tentu saja, Anda tidak akan menanyakan semua 38 pertanyaan ini. Pilih yang lebih relevan bagi Anda, minat Anda, dan pekerjaan spesifik sebelumnya. Kemudian tuliskan — baik di selembar kertas atau di ponsel Anda — dan lihat sekilas sebelumnya sehingga segar dalam pikiran Anda. Dan, tentu saja, perhatikan waktu pewawancara. Jika Anda dijadwalkan untuk berbicara selama satu jam dan mereka berpaling kepada Anda dengan lima menit tersisa, pilih dua atau tiga pertanyaan yang paling penting bagi Anda. Anda akan selalu memiliki lebih banyak waktu untuk mengajukan pertanyaan begitu Anda memiliki tawaran pekerjaan.

Post a Comment